Followers

Jutawan Muda

Friday, March 26, 2010

KOSONG (0)

Semangat ku lumpuh bila ku dapat sekepig kertas tadi. Pagi yang penuh semangat ku menjadi suram. entah di mana silapnya. Ya pastinya silap itu datang dari aku. Aku tidak pasti ini yang ke berapa kali ia berlaku dan pastinya terus berlaku dan berlaku. Saat aku menatap kertas tersebut aku kaku membatu. Aku tidak mendengar apa-apa lagi. Bilik tersebut kurasakan kosong, putih tidak berdinding tidak tahu dimana hujungnya. Itukah jalan hidupku? Aku tidak tahu dimana untuk mengapai supaya aku tidak terus berada dalam bilik putih tersebut entah dimanakah pintunya,dindingnya semuanya putih.


Air mata ku tidak sabar untuk melihat titisanya. tapi ku tahan sehabis daya supaya aku tidak kalah dengan perasaanku sendiri. Aku terdiam, tanganku kaku tidak bergerak, pandangan ku kosong ku rasakan dunia ini ingin menghukumku di atas kesalahanku. Ya Allah memang adil ke atas semua umatnya. Ini takdirku yang terpaksa aku terima. Hati ku memang pilu tuk menerimanya.

Tak kala melihat mereka gembira menerima kertas yang sama dengan senyuman yang membuatkan hati ku bertambah perit. Batinku menangis kesedihan, zahirku kaku tampak keegoan. Ego lu pada mereka yang melihat aku terpaku. Ingin sahaja ku lari dari situ meninggalkan mereka yang tersenyum tapi akal ku menolak tanda hormat kepada mereka.

Ku tutup kelemahanku dengan senyuman yang dipaksa. sumbing senyumanku menampakkan lagi kekecewaanku.. Tidak tertahan sudah hati ku berada di situ, badan ku pusing kaki ku terus melangkah meninggalkan mereka. Hati ini tidak terubat sudah rasanya. Bila ku renungkan lagi, bagaimana reaksi mereka-mereka nanti ingin melihat ku berubah. Janji-janji yang ku tabur umpama sebelum ini menjadi benih yang tidak bertunas. Tidak akan ada pucuk-pucuk kegembiraan mereka nanti, kuntum-kuntum seyuman akan patah dek nasib ku ini.

Masihkah ada gerimis untuk benih ini bercambah kembali yang memberikan sinar harapan kepada ku?
Ingin ku mengharapkanya tapi aku takut, takut harapanku ini membunuh aku yang di dalam keparahan dek gurisan tinta di atas kertas tadi berulang lagi. Aku tidak kuat,tidak kuat untuk menatap calitan tinta itu lagi di hari muka. Masihakah ada ruang di hati ini untuk menerimanya.. Masihkah ada semangatku untuk ku terus berdiri jika ku mendapat kepingan kertas itu lagi.
Ohh aku tidak sanggup..Sungguh aku tidak sanggup untuk melihatnya lagi. Bukan aku seorang yang tersiksa melihatnya tapi mereka di sana yang menantiku dengan senyuman juga merana jika tanganku membawa kertas ini pulang bersama.

Apakah nasib ku ini terus begini? Akankah ada penghujungnya? Warna warni dalam mengejar impian ku kurasakan semakin pudar. Pudar dengan kesilapan, kebodohan aku sendiri. Tiada guna kau menangis kedengaran suara-suara sayup bergema. Suara yang meruntuhkan hatiku lagi. Telahku janji pada diri ini untuk membuatkan diri ini tersenyum tapi hari ini janjiku umpama sembilu yang meningkam diriku sendiri. Peritnya tidak dapat ku tanggung.

Akan ku kautkan hati ini untuk berpaut di dahan yang rapuh ini agar tidak aku tersungkur menampakkan luka yang tercalar ini. Dahan yang hanya menunggu masa menyembah bumi. Wahai hati tabahlah engkau agar aku terus berdiri dan membuatkan diri ini tersenyum untuk mereka yang sentiasa menunggu ku di sana.

8 comments:

RuH IsL@m said...

segagal mane pun kita, ingat lah sesungguh allah ada bersama dengan kita..... setiap apa yang bukan nya datang dari manusia atau pun jin, tetapi semua nya datang dari allah... bersabar lah..... sesungguhnya.... sabar itu separuh dari iman.. dan ingat lah.... dugaan yang kita terima x lah seteruk mane jika dibandingkan sahabat2 kita dipalestin.... biarlah kita gagal dlam pelajaran..... tapi jangan kita berhenti berharap mendapat rahmat dari allah

hamihemo said...

Memang dugaannya tidak setanding dengan sahabat kita di palestin ,tapi dalam pada situasi ini pada pandangan saya kita haruslah memperoleh kejayaan untuk diri kita dahulu sebelum kita dapat membantu orang lain.
Semua ini adalah dugaan dari Allah. Mungkin Allah ingin menguji hambanya ini yang dibelenggu masalah yang datang dariNya untuk hambanya ini

RuH IsL@m said...

ingat lah wahai sahabat.... kita hidup didunia ini ada lah untuk menerima dugaan allah.. dan ingat lah semakin kuat iman seseorang itu... semakin kuat dugaan yang bakal die terima

cik botoX said...

sabar...
pasti ada hikmah...
xsalah menitiskan air mata..
kerana kadang2...
ia mmpu melegakan...
dan memberi harapan baru...

hamihemo said...

Manusia ini selemah2 makhluknya. kadang2 bahu ini tidak terpikul dek dugaan-Nya.
kadang2 apa yang kita fikirkan dan hajatkan membuatkan kita keresahan di dalamnya

wanhairi said...

anda ditag~

miss said...

sehebat hebat mane kite,sedoktor doktor kite,setebal mane iman kite, kdg2 ujian yg kite hadapi adalah diluar akal kite...mmg btol semuanya adalah dr allah tuk kite semata mata nk uji sejauh mane kite mmpu tuk handle dat pblem..tp kdg2 ujian nie tlalu pedih tuk kite trima...

xxhidayahxx said...

tabahkan diri..
mmg susah untuk terima sesuatu kegagalan, tp x mustahil utk diterima kan...
setiap manusia diuji sesuai dgn kemampuannya..
mungkin ujian ini sebagai penanda kejayaan di lain masa...
Kuatkan Semangat!!!!!!